Kunker di Lembata Gubernur NTT : Tanjung Bahagia Harus Beri Kebahagiaan bagi Masyarakatnya

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat melakukan panen simbolis Sorghum 2 Hektare (Foto:Ist)

Lembata,SorotNTT.Com – Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) bersama rombongan mengawali rangkaian kunjungan kerja pada 9 Kabupaten se daratan, Flores, yang diawali dari Kabupaten Lembata. pada Kamis, 7 April 2022.

Sebagai titik awal dari rangkaian kunjungannya di Pulau Lomblen , Gubernur VBL mengunjungi Desa Tagawiti dan Desa Beutaran, Kecamatan Ili Ape, untuk melakukan tatap muka langsung dengan masyarakat, sekaligus melakukan panen simbolis Sorghum 2 Hektare (ha) dari total yang siap dipanen yaitu 86 ha.

Gubernur VBL didampingi Bupati Lembata Thomas Ola, Sekda Provinsi NTT yang adalah Putera Asli Lembata Benediktus Polo Maing, Para Anggota DPRD Provinsi NTT ALexander Ofong, Yohanis de Rosary, Ketua DPRD Kabupaten Lembata Petrus Gero, Komandan Kodim 1624/Flotim Letkol (Inf.) Tunggul. Jati dan sejumlah Pimpinan Perangkat Daerah Provinsi NTT dan Kabupaten Lembata.

Tiba di pintu gerbang Desa Tagawiti, Gubernur VBL dan rombongan disambut para tokoh adat dan tokoh masyarakat, serta diarak masuk dengan tarian penyambutan Pana Dai, Gawe Gere, simbol Persaudaraan dan persatuan di Lewotana Lembata.

Setelah penyambutan, Gubernur VBL yang telah dinanti oleh ratusan warga setempat, langsung diarak menuju rumah adat Holoriang, Suku Balawala dan disambut dengan Ritual Adat oleh para tokoh adat.

Selepas ritual adat, orang nomor satu di NTT ini didaulat menuju ke Balai Pertemuan Holoriang di Desa Tagawiti, dimana sejumlah warga masyarakat telah menanti kehadiran Gubernur VBL, untuk mendengarkan arahan dan motivasi dari gubernur.

Sebelum pertemuan, Gubernur NTT didaulat untuk melakukan pemotongan tumpeng PMT (Pemberian Makanan Tambahan) 4 bintang yaitu, Sorghum, Kacang Hijau, Telur , Sayur dan Daun Kelor. Tumpeng ini sengaja disiapkan oleh kaum ibu sebagai program pencegahan stunting di Desa Tagawiti dan Desa Beutaran dan sekitarnya.

Gubernur NTT melakukan pemotongan tumpeng PMT (Pemberian Makanan Tambahan) (Foto:Ist)

Tumpeng yang diberikan secara simbolis oleh Gubernur kepada 3 balita, merupakan sereal sorghum yang telah dicampur kelor, ini sangat bermanfaat untuk perbaikan gizi balita dan ibu hamil.

Gubernur VBL dalam kesempatan tersebut menanyakan jumlah angka stunting khusus di Desa Tagawiti kepada Kepala Puskemas Wanpukang, Ibu Margaretha Ose Making.

“Berapa jumlah bayi yang tergolong stunting di tempat ini?”, tanya Gubernur kepada Margaretha.

“Khusus di desa Tagawiti adalah 13 orang bapak, dan yang terkena gizi buruk ada seorang anak. Total anak stunting pada 17 desa di Kecamatan Illi Ape sebanyak 126 anak dan 14 mengalami gizi buruk sesuai data per Maret 2022. Jika dibandingkan dengan keadaan pada Bulan Februari 2022 yaitu, sebanyak 134 anak stunting. maka pada posisi Maret 2022, jumlah bayi stunting berkurang”, ungkap Margaretha kepada Gubernur NTT.

Margaretha juga menyampaikan sejauh ini, pihak Puskesmas Wanpukang juga telah berupaya melakukan perbaikan gizi bagi ibu hamil dan balita dengan mengajak untuk mengkonsumsi sereal. Sorghum dicampur kelor sebagai upaya pencegahan stunting di Kecamatan Ili Ape.

Mengawali tatap muka masyarakat dengan Gubernur VBL di Holoriang Desa Tagawiti, Bupati Lembata Thomas Ola mengatakan, tempat dimana hari ini dikunjungi oleh Gubernur NTT dan rombongan dikenal dengan nama Tanjung Bahagia.

BACA JUGA:  Mahasiswa Lembata di Makassar Gelar Pentas Seni Tolak Pembangunan Awololong
Gubernur Vbl secara simbolis memberikan tumpeng kepada balita (Foto:Ist)

“Disini kita biasa sebut dengan Tanjung Bahagia, tapi lahannya tandus. seharusnya masyarakat bahagia. namun karena potensi daerah ini belum diolah dengan maksimal oleh masyarakatnya, oleh sebab itu daerah ini juga belum mengalami kebahagiaan. Banyak sekali lahan tidur di sini yang belum dimanfaatkan optimal oleh masyarakat lokal. Lahan disini banyak ditumbuhi oleh alang- alang dan pohon tuak. Kami mendorong para petani atau wira usaha tani mandiri untuk menggarap sorghum dan jagung diatas lahan ini, yang ditumbuhi oleh alang-alang. Karena kurangnya curah hujan di tempat ini, hasil panen sorghum ataupun jagung belum memuaskan. Bahkan sering terjadi gagal panen dan kelaparan”, jelas orang nomor satu di Kabupaten Lembata ini.

Bupati Thomas juga menyampaikan bahwa masyarakat di Kecamatan Illi Ape, khususnya di desa ini sangat merindukan kebahagiaan sesuai dengan nama tempat ini.

“Sorghum yang dikembangkan di tempat ini, bukan hanya sebagai Makanan Tambahan bagi balita, tapi juga upaya untuk memutus mata rantai stunting. Sampai hari ini masih ada1.895 anak di Lembata yang masih menderita stunting. Sereal sorghum untuk anak-anak dan berasnya untuk ibu-ibu dan bapak-bapak”, ujar mantan Wakil Bupati Lembata ini.

Merespon hal tersebut, Gubernur VBL mengatakan bahwa kalau mau bahagia, maka kuncinya adalah kerja keras.

“Dalam perjalanan menuju tempat ini, mulai dari atas pesawat dan menggunakan pesawat, saya mengamati bahwa tempat ini sebenarnya sangat luar biasa. Walaupun kurang air tetapi sebenarnya tempat ini sangat kaya dengan berbagai potensi yang ada didalamnya. Tuhan setiap tahun memberikan air melalui hujan, walaupun sedikit tapi seharusnya bisa dimanfaatkan. Oleh sebab itu, selesai dari kunker ini, saya perintahkan Kadis Pertanian Provinsi NTT dan Kadis Pertanian Kabupaten Lembata, agar duduk sama – sama mendesain, berapa banyak traktor yang harus disiapkan oleh kabupaten dan provinsi, disiapkan dengan baik, sehingga tahun depan minimal 7.000 hektare pertanian sudah jadi disini”, tegas Gubernur Viktor disambut dengan bahagia oleh masyarakat yang hadir pada pertemuan tersebut.

Selanjutnya, Mantan Ketua Fraksi Nasdem DPR RI ini mengatakan, lahan di illi Ape ini sangat luar biasa untuk bisa dimanfaatkan dengan baik oleh masyarakatnya. Lahan sangat luas sebenarnya menjadi modal yang sangat besar pula untuk bisa memberi kebahagiaan yang sangat besar pula bagi masyarakat yang bermukim di Kecamatan Ili Ape.

“Tuhan sudah beri lahan yang hebat, hanya kita saja yang belum mau bekerja serius. Tuhan sudah kasih air tiap tahun. Saya pikir bulan Oktober itu kita siapkan lahan yang sudah siap, benih yang sudah siap, pupuk sudah siap, semua sudah siap, sehingga masuk bulan Desember, begitu ada hujan kita sudah mulai untuk melakukan penanaman. Saya yakin dengan ekosistem wira usaha mandiri. Jadi kalau 7000 hektar, maka itu berarti 1 hektar itu menghasilkan 7 ton jagung, nanti akan digabung dengan sorghum. Kita mulai dengan jagung dulu. Apakah 7 ton kali 7.000 maka itu menjadi 49.000 ton. 49.000 ton kali 1000 maka menjadi 49 juta. 49 juta kali 3000 berarti sekitar 147 miliaran uang yang bakal didapat dari hasil produksi tersebut. Ini berarti tahun depan sudah ada 147 miliaran uang ada di tempat ini, nah inilah Tanjung Bahagia, yang kebagiannya telah datang”, ungkap Gubernur VBL penuh optimisme kepada masyarakat setempat.

BACA JUGA:  Gubernur VBL, Kaum Perempuan Harus Mampu Menjadi Penggerak Pembangunan

Gubernur VBL juga mengatakan bahwa melalui program pemerintah yaitu wira usaha mandiri telah berhasil menggarap 105 ribu hektar pertanian. Di tahun 2023 akan menjadi 300 ribu hektar, dan menjadi 500 ribu di tahun 2024, karena perputarannya pasti lebih cepat.

Gubernur juga menambahkan bahwa dari 1000 km jalan provinsi yang rusak, hari ini sudah 906 km yang diperbaiki,

“Tinggal 94 km lagi, telah merampungkan 1000 km jalan provinsi yang harus diperbaiki. Mudah-mudahan sebelum masa jabatan saya selesai, maka 1000 km jalan di seluruh provinsi NTT telah rampung”, ungkap Gubernur NTT penuh semangat.

Tambah Gubernur VBL, angka stunting di NTT juga telah turun walaupun dibawah angka nasional yaitu sekitar 22 persen. Gubernur mengajak semua pihak harus terus bekerja keras, karena angka stunting NTT masih tetap tinggi.

“Itu berarti kita masih punya sekitar 8.000 anak di NTT yang stunting. Oleh sebab itu, kita tidak boleh lengah kerja terus, agar saat saya selesai menjadi Gubernur tahun depan sudah menyentuh angka 12 persen. Itu mimpi saya. Terima kasih kepada ibu – ibu yang terus bekerja keras menurunkan angka stunting di NTT. Kita harus bekerja kolaboratif untuk mengatasi hal ini”, ungkap gubernur VBL.

Gubernur mengatakan bahwa Lembata ini sangat kaya dan hebat. Belum dikerjakan saja sudah menampakan hasil, apalagi kalau dikerjakan optimal maka masyarakat dan daerah ini akan kaya.

“Budidaya ikan kerapu yang sudah berhasil di Kabupaten Rote Ndao dan Semau, juga harus segera direplikasi di Flores Timur dan Lembata pada tahun 2023. Karena NTT akan menjadi penghasil budi daya ikan terbesar di Indonesia. Bulan Agustus 2022 kita akan eksport perdana ikan hasil Budidaya. dan pusat budi daya terbesar akan ada di Pulau Lembata, Flores Timur dan sebagian Utara dari Pulau Flores. Kita akan persiapkan dengan baik,” jelas Gubernur VBL.

Selanjutnya, Gubernur VBL juga menambahkan untuk pertama kali Bank NTT telah masuk dalam buku sehat tingkat II, dan siap menuju Bank devisa di akhir 2023 nanti.

“Pemerintah juga akan mendesain perhubungan di Utara Flores, sehingga transportasi dari TTU, Atau pun bisa masuk Lembata, Alor, Flores Timur PP. Transportasi disini harus terbuka dengan baik, karena kedepan akan mendorong pertumbuhan luar biasa di perbatasan Timor Leste dan Belu”, tambhanya lagi .

Panen Perdana Shorghum di Hamparan Parek Walang Desa Tagawiti

Selesai kunjungan kerja Holoriang Desa Tagawiti Kecamatan Ili Ape, Gubernur VBL didampingi oleh Bupati Lembata dan rombongan berkenan melakukan panen perdana simbolis Sorghum pada lahan seluas 2 hektar dari total 86 hektar yang siap dipanen di Lembata.

BACA JUGA:  Gubernur VBL Lakukan Kunjungan Kerja ke Kabupaten Ende

Luas tanam komoditi Sorghum di Kabupaten Lembata adalah 128 hektare, yang tersebar di 7 kecamatan di Kabupaten Lembata, dengan luas lahan terbesar ada di Kecamatan Ili Ape dan Kecamatan Atadei Target luas panen komoditi Sorghum di Lembata mencapai 118 hektare, dimana sudah dipanen mencapai 32 hektare sampai dengan Bulan Maret 2022. Sementara untuk tahun 2022 ini, target produksi Sorghum di Kabupaten Lembata mencapai 141,6 Hektar.

Setelah panen dilakukan, Gubernur VBL berkenan berdialog dengan para kelompok tani, dimana para petani tersebut memohon bantuan alat perontok dan pengolahan serta pemasaran sorghum kepada gubernur.

“Untuk mesin perontok dan mesin pembuat tepung sorghum, akan diatur oleh Kadis Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi NTT. Tetapi kita akan optimalkan pengolahan terbanyak di daerah dengan lahan sorghumnya terbesar. Ini ada sekitar ribuan hektar disini, karena itu tahun 2023, minimal 5.000 hektar jagung kita full tanam disinii. Jagung dan Sorghum pusatnya akan ditanam disini. 10 mesin perontok dan 10 mesin pembuat tepung sorgum akan ada disini”, ungkap Gubernur VBL menutup kunjungannya di lokasi Panen Perdana Sorghum Desa Tagawiti Kecamatan Ili Ape.

Tinjau Penyelesaian Ruas Jalan Provinsi Balauring – Wairiang

Agenda ketiga pada kunjungan kerja Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) adalah melihat langsung penyelesaian pembangunan jalan provinsi pada arah Balauring – Wairiang.

Dengan menggunakan transportasi darat yang memakan waktu kurang lebih dua jam perjalanan, Gubernur VBL didampingi Bupati Lembata : Thomas Ola dan rombongan meninjau langsung paket pekerjaan rehabilitasi ruas jalan tersebut, yaitu 5,6 km dengan nilai proyek sebesar : Rp. 10.003.124.000.

“Saya berharap proses pengerjaan jalan ini dapat tuntas secepatnya, agar masyarakat dan bahkan kita semua, dapat menikmati hasilnya. Ini penting karena jalan sebagai salah satu sarana penting bahkan utama, untuk membuka akses daerah yang masih terisolasi, dan juga mendukung perkembangan geliat perekonomian masyarakat itu sendiri, yang pada pada akhirnya berdampak pada kesejahteraan bersama. Kedepan kita akan terus meningkatkan kualitas sarana infrastruktur, salah satunya adalah jalan provinsi, agar dapat menunjang mobilitas ekonomi masyakat”, pungkas Gubernur VBL.

Turut serta dalam rombongan Gubernur NTT Staf Khusus Gubernur Bidang Politik Imanuel Blegur, Kadis Kesehatan dan Dukcapil Provinsi NTT Messerasi Ataupah, Kadis Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi NTT Lecky Koli, Kaban Pendapatan dan Aset Daerah Provinsi NTT Alex Lumba, Kadis Pariwisata dan Ekraf Provinsi NTT Sony Libing, Kadis PUPR Provinsi NTT Maxi Nenabu, Kadis Perhubungan Provinsi NTT Isyak Nuka, Kadis PMD Provinsi NTT Viktor Manek, Karo Administrasi Pimpinan Setda Provinsi NTT Prisila Q. Parera, Dirut Bank NTT Harry A. Riwu Kaho dan Pimpinan Kop. TLM Indonesia.