NTT Kirim 1000 Ton Jagung Hasil Program TJPS ke Surabaya

Kupang, SorotNTT.Com-Provinsi Nusa Tenggara Timur akan mengirim 1000 Ton Jagung Hasil Program Tanam Jagung panen Sapi (TJPS) pada esok Sabtu 21 Mei 2022. Demikian dikatakan Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi NTT Lecky Koli saat diwawancarai Tim Liputan Biro Administrasi Pimpinan di ruang kerjanya pada Jumat (20/5).

“Besok Kita akan kirim 1000 ton jagung TJPS dari Kabupaten Sumba Barat Daya ke Surabaya. 1000 ton jagung tersebut, sudah dibeli dgn offtaker PT Gama Agroinvestama dan akan dikirim ke Suarabaya dalam hal ini kepada PT Sreya Seru Indonesia Menggunakan Kapal Motor Kalimas I,” kata Lecky.

“Jagung yang kita kirim ini adalah hasil TJPS di Kabupaten Sumba Barat Daya, dengan lahan seluas 2000 Ha yang ditanam mulai bulan oktober 2021 lalu sehingga kita panen bulan februari sampai bulan Mei ini. 1000 ton itu diperoleh dari panen lahan seluas 445 Ha dengan dikerjakan oleh 322 Petani. Kemudian dibeli variasi harga diantaranya Rp 3700 utk 100 ton, Rp 3800 utk 300 ton, Rp 3900 utk 70 ton, Rp 4000 utk 497,5 ton dan Rp 3850 utk 32,5 ton,” selanjutnya dari lahan 2000 Ha yang dikerjakan panen pertama seluas 445 Ha sedangkan sisanya seluas 1555 Ha akan di panen pada tahap berikutnya ungkap Lecky.

BACA JUGA:  Walikota Kupang Lantik 87 Pejabat di Lingkup Pemerintah Kota Kupang

Ia menambahkan, hal Ini yang memberikan spirit kepada petani-petani yang ada di wilayah Sumba untuk termotivasi dan buktinya sekarang para petani terus menanam jagung khususnya para Petani di Wilayah Kodi Sumba Barat Daya.

“Masyarakat petani sudah mulai giat menjalankan Program TJPS ini karena sudah ada jaminan pembiayaan yang datang dari Off Taker dan Perbankan termasuk Bank NTT melalui kredit merdeka dan ada jaminan pasar yang memang sudah disiapkan oleh Pemerintah dalam ekosistem TJPS pola kemitraan untuk mengcover kapasitas produksi,” jelas Lecky.

BACA JUGA:  Laga Perdana Laskar Pacar FC vs Puing FC Berakhir dengan Skor Kacamata

Ia juga menambahkan, Kabupaten lain juga sudah mulai gencar mengikuti Program ini. Misalnya kemarin di Kabupaten TTU, saya bersama Kepala Dinas Pertaniannya dan sesuai arahan Bupati bahwa sudah disiapkan lahan seluas 16.500 Ha. Nama-nama Petani pengelola sudah ada dan sudah diberikan ke Bank NTT untuk diverifikasi data-datanyanya dan akan ditanam pada musim hujan tahun ini,” jelasnya.

“Di Malaka juga sudah mulai menanam jagung seluas 1.200 Ha lebih dan dibiayai Bank NTT melalui pelayanan kredit merdeka. Mereka sementara tanam mulai bulan mei sampai bulan juli. Sementara ini mereka mulai menanam dan dimusim hujan itu sudah bisa mencapai angka 15.000 Ha. Untuk Kabupaten Timor Tengah Selatan juga masyarakat dan tokoh adat sudah siap lahan untuk mulai mengerjakan TJPS pada luas 15.000 – 20.000 Ha. Ini menandakan masyarakat Nusa Tenggara Timur sudah mulai antusias dan percaya bahwa peranan jagung melalui Program TJPS ini sudah mampu berperan untuk membantu meningkatkan ekonomi masyarakat,” tutup beliau.

BACA JUGA:  Pengelolaan BUM Desa Ndiwar Permai Diduga Ada Syarat KKN